South Korea (Part 3): IT’S THE DAY!

photography, travel

Hari H pun tiba. Saya excited bangettt!!!

Saatnya flight! Karena saking happy nya, kami pun lupa saat check in untuk bilang duduknya sebelahan, alhasil kamipun mencar. NAH. Saya doang yang mencar. 2 temannya saya duduk di depan saya dan saya di belakangnya bersama strangers.

Untungnya di pesawat gak gabut-gabut amat yah. Saya pun nonton film dan ngobrol sama stranger dari China and I thought doi mau pulang kampung. Di tengah perjalanan finally makanan datang! Saya nahan laper, tapi setelah makan saya jadi gak nafsu karena main menu nya enggak enak, jadi saya cuma makan makanan lainnya. OK. Selama perjalanan, saya dan 2 teman saya enggak tidur, dan kemudian ketika suasana udah hening. Entah apa yang 2 teman saya tonton, tiba-tiba…

Teman saya JJ teriak! Seketika pula seorang ibu disamping saya yang lagi tidur ikutan kaget duhh. “Bukan temen saya bukan temen saya” *dalam hati*

Akhirnya kami pun tiba di Hong Kong, saat menuju tempat transit, tas kami pun dicek lagi oleh petugas, dan parfum saya disita, bukan karena ukurannya kegedean, tapi karena parfumnya made in Thailand. Pft. Padahal itu parfum baru sekali pakai. Sial.

Setelah itu kamipun gabut dan laperr. Kami menuju food court dan rame banget, biar gak ribet kami makan makanan cepat saji. Berhubung yang bawa mata uang Hong Kong cuma Cynthia jadilah kami nebeng dia dulu. Waktu pesan makanan kamipun menggunakan bahasa tarzan, kami kira udah paham, ternyata jadilah 1 makanan bukan untuk bertiga tapi 1 makanan untuk masing-masing dan porsinya lumayan. Dan berikut adalah view kami ketika makan..20160305_224445

Setelah selesai makan, kamipun lanjut jalan, saking besarnya bandara kamipun muter-muter dan foto-foto sampai capek sendiri, dan masih harus lanjut ke tempat transit di gate 120-an. Akhirnya sampai.

Setelah lama menunggu, kami pun berangkat ke Korea! Kali ini kami duduk sebelahan dan kami teler. Sebelum landing kami diberi kertas untuk imigrasi. Kamipun sampaii! Saatnya menuju ke tempat imigrasi, antrinya lumayan yah. Tiba giliran saya, saya pun cuma berharap saya paham apa yang petugas imigrasi katakan. OK. Kami lolos.

Setelah selesai semua, kamipun menuju stasiun seperti yang ada di itinerary. Pas keluar bandara sayapun “Ini tempat syutingnya The Heirs OMG!” Maaf norak ya hehe.

Naik turun muter-muter nyari stasiun dan gak ketemu-ketemu. Hingga akhirnya nemuin tempat beli tiketnya. Tiba-tiba kami didatengin bapak-bapak “Dari mana?” dengan polosnya saya bukan jawab dari Indonesia, “dari Bekasi” HAHAHA!! Ternyata beliau kerja di Korea, kamipun dibantuin bahkan sampai dianterin ke guesthouse dan itupun masih nyari-nyari. Gak sampai disitu. Setelah naruh barang, karena check in masih lama banget dan kami sampai sana masih terlalu dini. Jadi kami diajak muter-muter, dan rejeki gak kemana karena hari pertama kami ditraktir makan dan jajan di street food HAHAHA. Bahkan salah satu bapak itu bersedia jadi fotografer kami selama sehari itu. Untung yang bener-bener untung.

Setelah puas muter-muter seharian, kami balik ke guesthouse dan untunglah seruangan jadi milik kami saja jadi mau ngapa-ngapain bebassss.

Day 1. Done. So far street food will always be my favorite dimanapun itu.

Day 2.

Kami menuju ke Namsan Tower, kami mengikuti itinerary yang ada dan I felt like Dora the explorer. Di Namsan Tower, kami beli gembok cinta, tapi siapa yang dicintai? Sampai sekarang belum menemukan problem solving nya. YEP. Lanjut kami sibuk foto-foto, beli sedikit oleh-oleh dan nongkrong bentar boleh lah ya. Cekelahhh.

Lalu kami lanjut menuju Myeongdong. Yak, kamipun jajan banyak, especially street foodnya, saya dan Cynthia gak tahan lihat makanannya. Karena JJ adalah queen of shopaholic. Jadi, kami berpisah dengan JJ, karena kami yakin JJ akan borong banyak barang dan mostly adalah make up. Saya dan Cynthia pun lanjut muter dan sambil mikir bakalan seberapa banyak barang yang bakalan JJ bawa karena kami gak akan bantu bawain HAHAHA. Dan ternyata, gak banyak, kamipun heran aja. HAHAHA. Masih day 2 kok, masih terlalu dini buat hedon, ntar tekor duluan kan gawat.

IMG_8035-02.jpeg

Day 3.

We went to Lotte World! Ok. I’m excited for this one.

Jadi kami ke Lotte World dianterin salah satu orang indo yang kami temui di hari pertama namanya pak Jaka. Lagi-lagi ditraktir makan, which is harga makanan disini bias dibilang mahal ketimbang beli baju. OK LUCKY US. Setelah itu kami lanjut buat ke aquarium nya dan main-main disana. Tapi, pak Jaka harus balik. Baiklah.

Saya pun cukup wow dengan aquariumnya, kalau kalian ke Korea, kalian wajib kesini. Gak cuma ke aquarium dan main wahana disana, tapi bisa juga kuliner, shopping, atau main ice skating. Bebas.

Seharian di Lotte World gak kerasa tiba-tiba udah malem aja. Kami cuss balik ke guesthouse.

Day 4 and 5.

Sebenernya di itinerary itu day 4 kami ke cafe-cafe tempat k-pop biasa datenging like JYP, SM Entertainment, 2PM Cafe, dan CUBE Cafe. Tapi berhubung pas udah sampai sana gak ketemu tempatnya dan kami bukan k-popers jadi bodo amat kami gak kesana dan memilih jalan-jalan yang ada disekitar sana sampai capek sendiri. Kami pun mampir ke market lagi buat jajan street food lagi hahaha. Dumpling is my favorite btw. Dimana ada street food yang dicari adalah dumpling.

IMG_8325.JPG

Lanjut day 5, kami ke Gyeongbokgung Palace. Dingin banget poll. Mau foto-foto aja susah. Tapi, saya seneng banget karena disini tempatnya gak cuma bersejarah tapi juga jadi tempat syuting Running Man dan drama-drama korea, jadi menurut saya ini wajib yah hahaha. Dan juga, temen saya unik, namanya Nanda, I called her gek ta (panggilan orang bali) biasa kan minta oleh-oleh barang, tapi dia cuma mau dikasih foto Gyeongbokgung Palace, katanya mau dicetak terus mau dipajang, buat motivasi kalau suatu saat dia bakalan kesana. Amin yah gek ta!

2016-10-28 06.41.41 1.jpg

Lanjut, kami foto-foto doing sambal nahan dingin, mau foto di depan kantor Dubes Indo eh diusir polisi yaudah ok, entah kenapa waktu disana polisi lagi banyak banget.

Next stop, we went to Han river. Dinginnya makin parah, jadi kami jalannya buru-buru langsung masuk ke Eland Cruise dan huhhh langsung anget.

IMG_8627.JPG

Setelah menikmati view di malam hari, kami jalan lagi buru-buru cari stasiun terdekat. We were freezing. Karena masih lumayan jauh kami mampir street food beli makanan buat anget-anget, lidah saya mati rasa padahal kuahnya panas banget. Buru-buru cuss balik mencari kehangatan. Maklum gak punya doi…..

OK. YEP. Abaikan.

5 crazy days and 5 days more to go. Keep up!

Advertisements

South Korea (Part 2): Berjuang dan Bertahan Hidup

travel

Sambil menunggu keberangkatan, which is masih Maret dan masih ada sekitar 6 bulan lagi. Saya pun menabung lagi buat biaya visa dan biaya hidup disana nantinya. Ya walaupun di hari H orang tua saya tetap memberikan uang tambahan tapi saya tetap berusaha nabung sendiri sebisa saya.

Selama bulan Oktober sampai Februari, jatah makan saya langsung saya kurangin, dari yang sering makan karena mulut pengen terus ngunyah jadi cuma makan pas bener-bener laper itupun makannya di warteg yang murah dan porsinya banyak biar paket hemat gitu. Kemudian baju-baju, celana dan segala jenis kain saya laundry karena mager nyuci except daleman, langsung semua saya cuci sendiri. Dan yang weekend lumayan sering pergi buat jalan entah kuliner atau nge-mall sekedar buat refreshing, cekelah, saya langsung gak pernah join buat jalan dan sebagainya.

Pokoknya semuanya saya tahan-tahanin deh supaya pengeluaran lebih hemat. Perjuangan besar buat anak rantauan di kota besar. Hidup ini keras.

Niat hati ingin jalan-jalan saya ini gak banyak yang tau, except yang saya ajak-ajakin di awal. Eh ternyata, tiba-tiba ada banyak yang tau dan tiap papasan di jalan pasti ada aja yang nanya “Sol, katanya mau ke Korea ya?” ngg…iya hehe mau main aja soalnya kayaknya enggak balik Solo. Kalo yang nanya 1 atau 2 orang sih gak apa ya, lah ini banyak, capek jawabnya 😦

Belum lagi abis nanya kayak gitu langsung deh “Oleh-oleh ya sol” BHAY! Kalimat paling membuat saya malesss. Justru ketika saya gak usah dibilangin beli oleh-oleh ya saya bakalan beli tapi ya buat orang tertentu aja, males juga kan bawa banyak barang, berattt.

Saya sendiri bahkan gak bilang ke kakak saya dan sahabat saya kalau saya mau pergi jadi let it flow aja. Hingga suatu hari kakak saya chat saya “Dik katanya mau ke Korea ya?”  Saya langsung panik mau jawab apa ini, karena kakak saya berparas galak saya jadi takut bakalan dibilang ngabisin duit. Dari semua pertanyaannya, langsung saya bilang kalau saya nabung sendiri kok dan menjelaskan secara rinci hal apa saja yang saya lakukan untuk menabung dan berhemat.

Masih dalam ke adaan panik bakalan dimarahin atau enggak tiba-tiba chat masuk lagi “Mbok aku melu” (aku mau ikut) … *hening sejenak* … Saya pun langsung ngakak di kamar ketika membacanya. Udah panik banget eh ujung-ujungnya zonk hahaha!

Sebenarnya saya berniat mengajaknya diawal tapi saya urungkan niat karena dia sepertinya bakalan menolak karena sibuk banget, maklum anak kedokteran. Eh ternyata ekspektasi saya salah, dia memang sibuk tapi pasti ada kan jadwal liburnya, dan saya hanya tidak mengetahuinya. Saya pun mengajaknya kemudian, namun apalah ya kak, waktu sudah mepet, tiket udah naik, belum urus visa dan pringkilan lainnya jadi gak jadi deh. Maafkeun yaa. Berarti ini adalah tanda biar saya bisa balik ke Korea lagi. Amen.

April sudah hampir habis, saya pun ujian mid dan cuma kebagian waktu sehari aja, itupun hari Senin pagi dan 1 matkul, habis itu selesai karena mid yang lain adalah take home dan syukurlah udah selesai sebelum mid dimulai, jadi sudah bebas, daripada gak ada kerjaan di asrama, Sabtu malam saya memutuskan untuk membeli tiket pulang ke Solo hari Senin setelah mid term. Beberapa hari saya di Solo dan meet up dengan teman-teman saya saya pun gak cerita apa-apa. Let it flow aja. Hari jumat saya kembali ke Jakarta dan h-1 sebelum keberangkatan.

Getting more excited dan berharap gak ada sesuatu yang ketinggalan.

#TrisVenture

 

South Korea (Part 1): Cobaan Anak Rantau

travel

Ini pertama kalinya saya going abroad dan langsung memilih Korea Selatan sebagai tujuan pertama, kenapa? Karena acara reality show “Running Man” hahaha, sebenarnya saya dan kakak saya adalah Running Man addicted, tapi yah maaf yah mas bro saya duluan hehe, kesana lagi juga mau kok. Y x g kuy, hehe. Alasan kedua adalah tiketnya murah. Emang ya tiket ke luar negeri selalu lebih murah ketimbang di negara sendiri. Tapi tetep aja, Indonesia paling keren kemana-mana.

Pernah denger berita kenapa tiket untuk pergi di dalam negeri lebih mahal ketimbang ke luar negeri. Anda tau? Jawabannya sungguh sangat sepele, tapi memang begitu kenyataannya.

Orang Indonesia banyak yang lebih memilih pergi ke luar negeri daripada di negeri sendiri mostly sih dengan alasan mahal, memang tidak ada salahnya untuk pergi kemanapun, tapi jangan sering-sering, masa kalian jauh lebih memilih memajukan negara asing ketimbang negara sendiri sih? Padahal kalau sejak awal orang Indonesia mau pergi especially wisata di dalam negeri, harga tiket pasti akan jatuh jauh lebih murah dari yang ada sekarang ini. Tidak ada kata terlambat kok. Tiket bisa berubah jadi murah kapanpun, jadi ayo ramaikan wisata Indonesia! Negara dengan alam yang keren gini kok dianggurin sih? Hahaha.

Ok. Back to topic.

Karena sikap rajin saya untuk cek traveloka, skyscanner, air asia, dan app travel lainnya ketimbang buat paper kuliah.Tiba-tiba saya nemu tiket ke Korea murah dan pesawatnya pun bagus. Gak tanggung-tanggung saya langsung mengontak teman-teman kuliah saya yang se-jurusan dulu, siapa yang mau join. “Gue sol, tapi bayarin” … Lalu, saya mengontak teman saya disemua jurusan yang ada. Hasil? Syukurlah dapet anak management hahaha. Cynthia dan Jj. Dan untungnya lagi mereka anaknya selow aja gitu, apa-apa langsung cus aja.

Setelah dapet temen, baru saya ngabarin orang tua saya, awalnya sih gak dikasih izin, namun dengan segala bujuk rayu, akhirnya pun LOLOS, berasa 2x bikin visa. Kamsahamida ayahanda dan ibunda yang zuperrr baik!

Walaupun saya di Jakarta juga sering pergi tapi saya gak hedon, paling makan aja sama transport itupun iuran, saya sering nabung. Tabungan saya pun gak sia-sia setelah beberapa lama dan bisa membeli tiket PP. Abis itu? ATM LUDES dalam beberapa detik dan saya gak bilang orang tua saya. Malamnya saya pinjem uang temen saya dulu 50k buat makan aja. Untungnya beberapa teman saya ada yang pinjam uang ke saya dan belum dibalikin ditambah tiba-tiba suatu malam ayahanda datang di lapangan futsal dideket asrama pas lagi lomba dan ngasih uang jajan, serta dapet kiriman makanan yang banyak dari Solo. PUJI TUHAN. Rejeki gak kemana.Maklum anak rantauan yang mencoba bertahan hidup.

Waktu booking nih ada aja ya halangan, jadi saya dan Cynthia ke atm sekitar jam 9 atau 10 malam. Biar gak ribet, saya dan Jj transfer ke rekening Cynthia. Saat saya mau transfer, uang udah terkirim ke rekening Cynthia, TAPI, di atm doi duit saya belum masuk! Kami mulai panik dan berusaha tenang, kami telepon ke bank beberapa kali tapi disuruh nunggu, hingga beberapa waktu kemudian kami telepon lagi dan diangkat syukurlah. Kami langsung konfirmasi, masnya super santai jawabnya, dan katanya uangnya lagi ketahan dan baru cair besok, katanya. Ok kami cukup tenang.

Kami kembali ke asrama dan saya memutuskan nginep di kamar Cynthia karena pagi-pagi kami harus ke atm lagi untuk cek ulang. Dan syukurlah, uang udah masuk dan kamipun langsung booking. Btw, kami booking bulan September untuk pergi bulan Maret. LAMA YA.

One mission accomplished.

#TrisVenture