Traveling Itu Belajar

travel

Sehabis Bromo? Tanggung dong kalau langsung balik. Jadi kami mampir ke Museum Angkut di Malang. Pas perjalanan semua tepar, kecuali temen papa saya (yg nyetir) dan Selin. Yep.

Siapa bilang traveling itu harus ke tempat yang alam-alam aja, ke museum juga bisa. Gak cuma jalan-jalan tapi belajar juga. Museum Angkut merupakan museum yang berisi kendaraan baik yang udah jadul (jaman dulu) banget bahkan sampai yang paling modern. Ada yang asli Indonesia bahkan sampai dari luar negeri juga ada. Jadi kalau ke Malang wajib ya buat pergi ke Museum Angkut.

Disana kami menghabiskan waktu berjam-jam karena sangat luas bangunannya dan juga buat foto-foto hahaha. Dan menemukan mas-mas ganteng penjual bakpao but I couldn’t take his picture hahaha.

Jadi selama perjalanan ini saya berpikir kalau saya gak mau pergi traveling dengan banyak orang, RIBET! Apalagi kalau suruh tunggu-tungguan saking rempongnya temen. DAN! Saya suka sebel sama orang yang nggantungin apa-apa cuma ke 1 orang, jadi yg urus tiket, hotel, transport disana, dll sedangkan sisanya cuma terima jadi! At least kalian yang gak ikut ngurus itu bantu searching info atau HARUS MAU TERIMA APA YANG UDAH DITENTUKAN (ini paling gampang), bukan malah protes. Kan kasian juga orang itu udah dibebani kayak gitu ditambah masih diprotes karena alasan yang gak mutu. 

Nah, yang saya terapin sampai sekarang adalah saya traveling lebih baik sendiri dan kalaupun saya ajak temen itu maksimal 2 orang (saya tidak termasuk) tapi kalau terlalu ganjil ya 4 orang deh maksimal (termasuk saya) tapi sejauh ini saya nyaman-nyaman aja sih pergi bertiga dan syaratnya adalah temennya harus yang asik, suka tantangan, gak rempong apalagi dikit-dikit ngeluh! atau lebih enak lagi family trip kan hahaha mengurangi pengeluaran bruh.

Kalau solo travel bukan saya yang khawatir, tapi keluarga dan teman-teman saya hahaha. Dan juga saya perempuan jadi banyak yang harus dipertimbangkan. Tapi gak ada salahnya kok solo travel walaupun perempuan usahakan hasil pemikiran udah paling mantap dan bawa pepper spray sebagai alat untuk melindungi diri especially cewek atau pisau lipat tapi hati-hati pas dibandara bisa disita jadi umpetin sebaik mungkin ya. Mau sendiri atau banyak orang, yang penting adalah tetap hati-hati dan selalu waspada! Kata mbak Trinity penulis The Naked Traveler sih “Worry gets you nowhere” jadi para cewek-cewek ayo traveling!!! 

Tbh, karena buku The Naked Traveler lah hasrat saya buat traveling itu makin besar dan saya berani keluar dari zona nyaman. Kamu?

Kalau kalian ada tanggapan lain silakan comment dan stay respect. Cheers!

#TrisVenture

 

Advertisements

Bukan Anak Gunung

photography, travel

Perjalanan ini terlaksana tepat sebulan setelah trip saya di Bali.

Jadi begini, rencana awal saya buat plan ini adalah untuk acara perpisahan sama teman-teman kelas 12 saya waktu SMA. K. Saya pun udah buat plan tempat yang bakalan dikunjungi. Ya emang sih saya udah mikir pasti gak bakal bisa ikut semua karena banyak hal. Ok. Sambil menuju ke hari H, awalnya masih banyak yang join sampe mendekati hari H. Apa yang terjadi sodara?

TIDAK ADA YANG JADI IKUT. KAN T** YA. INGIN BERKATA KASAR. KASARRRR!!!!!

Sungguh ini wacana besar. Tapi, saya gak nyerah, saya tetep kekeuh buat pergi ke Bromo dengan cara apapun. Saya cerita ke papa saya kalau rencana kelas batal total dan LUCKY ME. Papa saya menawarkan untuk tetap berangkat bersama keluarga saya tapi nungguin kakak saya libur karena dia juga pengen ikut dan super busy.

Alright. Setelah penantian. akhirnya trip Bromo pun terlaksana juga, h-10 jam sebelum keberangkatan, saya memutuskan untuk mengajak 2 teman, sahabat, sisters saya, Selin dan Gita. Untunglah ajakan dadakan itu mendapatkan really good and fast responses hahaha.

Kami berangkat pukul 10 pagi naik mobil, diperjalanan sih gak bosen yah kami ngobrol terus jadi gak kerasa dan SAMPAI. Menuju villa, mobil kami sempat gak kuat buat naik karena nanjak banget, jadi semua harus turun kecuali yang nyetir dan dibantuin dorong sama warga yang jaga disana, debu pun berhamburan.

Sampai villa jam 10 malam, kami duduk-duduk di ruang tamu dan berhubung ada tukang bakso jadi kami makan dulu, belum naik ke gunungnya tapi hawa dingin udah kerasa. Kami istirahat sejenak, karena jam 3 pagi kami berangkat naik ke puncak demi lihat sunrise boss. Kami sewa jeep kalau pakai mobil sendiri nanti mobilnya rusak kemasukan pasir. Saya, Selin, dan Gita keasikan ngobrol dan lupa tidur, jadi kami cuma merem sekitar 20 menit mungkin kurang dan cusss berangkatt!!

20150710_221517.jpg

Gita, saya, dan Selin, di Villa (Maafkan saya yang terlihat seperti penjaga villa)

SERU BANGET!!! subuh-subuh semacam balapan jeep di gunung hahaha karena banyak pengunjung yang datang dan irit-iritan kayak touring bareng. Sampai diatas, kami harus turun dari mobil dan melanjutkan perjalanan dengan jalan kaki, disana rame dan banyak orang jualan jadi santai aja kalau laperrr. Nah, sebelum ke tempat sunrise view, kami harus naik tangga lumayan banyak tapi gak terlalu capek. Ditengah jalan orang tua saya memutuskan untuk berhenti karena gak kuat dingin. Baiklah, saya, kakak, dan 2 teman saya lanjut naik, emang dingin banget disana apalagi kan subuh, gak ada tempat yang hangat-hangat, gak punya doi…

Di atas penerangannya kurang jadi gelap banget ditambah rame jadi hati-hati injek kaki orang ya. Sambil nungguin sunrise jam 05.30 kami nunggu sambil berdiri dipinggiran biar gak ketutupan orang. Gini ya, digunung kan pasti dingin banget ya, sahabat saya Selin ini emang gila, karena doi dari awal pakai SANDAL JEPIT, untung e doi kuat nahan walaupun dingin parah dan kami pun hanya bisa ngakak dia dideketin pedagang kaos kaki terus tapi semua ditolak hahaha! Yet papa saya salut banget sama ini orang hahaha saking kuatnya nahan.

20150711_041323.jpg

Nunggu sunrise (percayalah disitu sebenarnya kami menggigil)

Mendekati sunrise sodara, kami masih bertahan dengan posisi kita. Kemudian sunrise pun tiba DAAANNNN…

Kami salah arah people!! hahaha

Kirain di depan kita udah bener, ternyata disamping kiri kita hahaha. Tapi gapapa, makin terang, view depan kita gak kalah keren karena depan kita adalah gunungnya. DAEBAK lah pokoknya!!

20150711_050727.jpg

Sunrise View Bromo, July, 2015

20150711_052700.jpg

                                                                                               Bromo, July, 2015

Setelah selesai menikmati pemandangan dan foto-foto, kami pun turun ketempat orang tua saya, dan mereka ternyata malah enak-enak makan jagung bakar sama nge-teh:( Okelah kami juga ikut minum teh, tak disangka alergi saya kumat. Yep, saya alergi dingin, karena pas diatas badan mati rasa, pas turun udah agak anget dan baru kerasa deh gatel-gatelnya. Cara mengatasinya adalah dengan mandi atau dilap pakai air panas, berhubung disana gak bisa mandi, jadi ya saya minta dibungkusin air panas buat ditempel-tempel ditangan. Syukurlah alerginya langsung ilang dan kami lanjut untuk pergi menuju ke kawah Bromo. Diperjalanan, kami sempatkan untuk berhenti dan foto-foto.

1436662617900

Keluarga Bukan Anak Gunung

Sampai di kawah Bromo kami harus turun dari jeep dan lanjut dengan jalan kaki atau naik kuda. Kami pilih naik kuda karena lumayan jauh juga bolak-baliknya, mama saya memilih istirahat di mobil, jadi kami ber5 cuss berangkattt!! Tbh, enak naik kuda tapi yang ini ngeri gak kayak di Tawangmangu karena jalannya yang naik turun parah jadi berasa mau jatuh. Mas-mas yang dampingi harus dikasih apresiasi karena mereka bener-bener strong dan hebat banget harus jalan sambil nuntun kuda, bolak-balik, dan pengunjungnya banyak banget. Bahkan tiap hari harus mandiin kuda karena di gunung sangat berdebu jadi biar tetep cantik kudanya.

Sampai dikawah, perjalanan kami belum berakhir, karena sampai sana kami harus turun dari kuda dan lanjut menaiki tangga yang super nanjak dan banyak banget anak tangganya. Papa, kakak, dan Selin cepet banget jadi mereka udah diatas, saya dan Gita berhenti dulu dan duduk dipinggir sambil foto-foto hahaha dan lanjut naik. Pas turunnya ini yang perjuangan, lemes dan keder kaki saya:(

1436662452430.jpg

Kawah Bromo, jepretan Ayahanda

 

1436662468460

Kawah Bromo

Setelah itu kami langsung balik ke villa untuk mandi dan melanjutkan tujuan tujuan berikutnya. Kemana itu? Klik disini

 #TrisVenture

 

Gimana sih Awalnya?

photography, travel

Bali. June, 2015.

Pulau yang gak pernah bosen buat didatengin tiap libur atau meliburkan diri (tapi gak pernah deng). Yep. Pulau yang selalu saya rindukan especially the traditional music itself. Biasanya orang bakalan liburan buat menenangkan pikiran sejenak dan menjauh dari kebisingan kota, but mostly they’re going to shop.

Fyi, foto asli jepretan saya kecuali saat saya ada didalem foto.

Saya lumayan sering ke Bali, cekelahh, tapi untuk traveling yang bener-bener explore sampai blusukan naik motor ya baru ini. Saya hanya datang bersama orang tua dan kakek nenek saya. Jadi untuk hari-hari awal ya kami keliling Bali dulu, datang ke tempat yang kira-kira kami belum pernah kunjungi, dan juga yang pas buat kakek nenek saya, maklum mereka udah tua dan rentan. But I’m a proud granddaughter everrr, karena walaupun beliau udah usia lanjut (70th-an) mereka masih kuat dan suka banget jalan-jalan dan bahkan sering pergi dan pulang naik bus atau pesawat sendiri. Both are my favorite travelers!!! Semoga sehat selalu ya my unch *HUG*

20150604_164135.jpg

Bersama my favorite travellers, Pura Luhur Uluwatu, 2015

 

 

20150606_153451

Full Team, Bali Bird Park

 

20160822_182105.jpg

Ini foto di Bali tahun lalu, August, 2016

Nah pas mendekati hari terakhir, kami udah kehabisan lokasi yang mau didatengin, akhirnya saya mengajak ke Lembongan Island korban MTMA hahaha, tapi h-1 sebelum pergi ternyata mama membatalkan tiket untuk beliau sendiri dan kakek nenek saya, dan lebih memilih untuk jalan-jalan dipinggir pantai.

Bagaimana saya dan papa saya? Ya tetep cus lahhh hahaha..

Kami berangkat menuju ke pantai Sanur sekitar pukul 05.30 WITA untuk mengurus tiket dan harus jalan sedikit untuk ke pantai. Beruntung sekali mama dan kakek nenek saya gak jadi ikut, karena waktu saya dan papa saya mau berangkat, udah diburu-buru sama mas-mas di kapal suruh cepet, kami pun ya langsung lari sprint dan ombaknya gede, jadi agak susah buat naik kapal, untung gak ditinggal.

Perjalanan sekitar 1-2jam dan SAMPAIII!!! disana langsung dapet good view sambil menunggu transportasi untuk menuju tempat penyewaan kendaraan.

2015_0605_085137_002[1].JPG

Lembongan Island, Bali

Nah jadi selama perjalanan ke tempat penyewaan kami naik mobil pick-up yang belakangnya didesain tempat duduk yang berhadapan, yang warga Indonesia itu cuma saya dan papa saya, tbh isinya couple semua gaes hm. Kemudian ada kejadian mas bule depan saya mau minum Coca Cola kaleng, udah tau jalannya gak mulus tetep aja dibuka, alhasil doi numpahin minumannya ke kaki saya.. ok.. and he just say “Ups” sambil senyum-senyum bersalah dan kasih saya tissue. Baek.

Hingga tersisa sepasang bule dan kami, tiba-tiba mas bule nanya sesuatu ke saya, karena waktu itu saya masih kagok banget ngomong sama bule walaupun sepanjang jalan udah mikir cara jawab omongan bule, jadi yang saya lakukan adalah senggol papa saya dan beliau yang jawab hahaha really can’t imagine kalau gak ada papa saya.

Kami pun sewa motor dan dipandu oleh seorang ibu buat muterin Lembongan Island dari ujung ke ujung. Panas banget dan kami gak pakai sunblock sama sekali, tapi bodo amat ya gosong karena sepanjang jalan VIEWNYA MANTEP BOSQU!!!

Selanjutnya klik disini

#TrisVenture

 

 

Passion?

photography, travel

My real story. Never easy to talk about it honestly. Respect is all I need. 

Dulu saya gak kepikiran mau kerja apa kalau udah gede. Tiap ditanya selalu jawab “Ibu rumah tangga yang punya usaha” entah saya terlalu polos atau apa tapi seenggaknya beda dari orang-orang yang bakalan jawab bakalan jadi dokter, guru, pilot, dll haha. Makin gede makin sadar kalau passion saya adalah buat traveling. Kemana aja boleh yang penting jalan-jalan.

Waktu bayi sampai SMP saya sih masih nyantai-nyantai aja menikmati hidup dan masa-masa sekolah. Nah, waktu SMA ini yang sebenernya sangat santai tapi bakalan bingung kalau ditanya pas gede mau jadi apa atau “Mau ambil jurusan apa pas kuliah?” percayalah gaes, hati dan pikiran saya sangat riweuhhh saking bingungnya mau jawab apa. Saya cuma bisa bilang “yang sering jalan-jalan pokoknya” hingga salah satu teman saya bernama Thea penulis blog Soul Traveller bilang kalau mau jalan-jalan ambil jurusan International Relation (Hubungan Internasional). Dengan segala kepolosan saya, saya pun tertarik apalagi dibaca dari namanya aja kan ada internasionalnya tuh yekan siapa yang gak tertarik coba.

Jadi tiap ditanya mau ambil jurusan apa, dengan sangat percaya diri saya pasti bilang “ambil HI”. Orang tua sih ya pasti dukung apalagi beliau tau saya suka jalan-jalan tambah mantep lah.

Nah, waktu kuliah nih awalnya fine-fine aja, tugas, ujian pasti bisa dilewatin. Sampai ada acara debate workshop gitulah, diakhir acara Kaprodi saya a lil bit pidato dan beliau pun mengatakan sesuatu, sampai sekarang saya masih inget banget, “If you chose IR as your major so that you can travel” wah saya udah mulai seneng nih, excited lemes gitulah denger kelanjutnya.

“YOU ARE WRONG” …..

Kali ini saya lemes like literally lemes bruh mau mikir apalagi coba. Pilih HI yang bermodalkan baca artikel di internet karena gak ada pengenalan seputar HI di sekolah dan dengan modal “jalan-jalan”. Pikiran saya cuma “la anjos terus saya ngapain disini”. Guru SMA saya pun bilang di HI bisa jalan-jalan. Ya gak salah-salah banget sih, emang bisa jalan-jalan kalau di HI, tapi pas libur:)

Atau kalau misal berhasil jadi dubes atau diplomat atau lainnya, iya jalan-jalan tapi tetep jalan-jalannya sambil kerja, kerjaannya gak gampang pula, apalagi yang terpaksa. Pasti bakalan terasa berat. 

And I don’t like to work under pressure. Then I choose to be a freelancer. Bagi saya sukses bukan dengan dapet banyak uang. Sukses bagi saya adalah rasa bahagia, dimana saya bisa hidup bebas melakukan hal yang jadi impian saya dan uang adalah bonusnya.

Sampai saat itu sayapun berusaha keras bertahan dijurusan ini hingga Mei 2016 saya memutuskan untuk berhenti dan pindah. Sedih sih, gak cuma saya, tapi keluarga saya juga, dan kangen temen-temen juga. Tapi, ya demi passion traveling, apapun akan saya lakukan, karena buat apa bertahan disuatu hal yang sama sekali bukan “saya”. Emang setiap keputusan itu ada resikonya. Tapi saya gak takut, pokoknya maju terus aja dan terus andalkan 4B saya dan dukungan keluarga saya.

photogrid_1449478272902

Saya, waktu masih bangga jadi anak HI, @America

Jadi, apakah ini kesalahan? Saya anggap ini sama sekali bukan kesalahan tapi pelajaran yang sangat berharga buat saya untuk di kehidupan selanjutnya.

Nah, bicara soal passion, berarti udah jelas pekerjaan impian saya adalah jadi seorang traveler dan fotografi adalah sampingannya. Mungkin banyak orang diluar sana yang juga sama seperti saya atau bahkan tetap bertahan dijurusan itu karena banyak faktor. Its okay karena setiap orang punya pemikiran yang berbeda. Yang penting ikuti kata hati dan percaya pada mimpi karena bakalan ada banyak orang yang memberikan saran yang entah itu bakalan berhasil pada kalian atau untuk orang itu sendiri karena kemampuan tiap orang kan berbeda ya gaes dan juga kritik even “judge”, gak usah didenger atau jadikan motivasi, yang penting jalan terus.

My mistake makes me learn and think in different way. And it makes me grow up as more strong person. Dunia keras.

Kalau kalian punya tanggapan yang lain, silakan comment dan “don’t forget to respect” karena ini cerita saya.

#TrisVenture

Kenapa Travel? Kenapa Photography?

photography, travel

Sejak kecil, ya gak kecil-kecil banget sih se-semut, he. Saya sering diajak keluarga saya untuk jalan-jalan, traveling, tepatnya sih liburan, dan karena waktu kecil rumah keluarga saya masih “Nomaden” alias pindah-pindah, saya jadi makin sering jalan-jalan. Enak ya
? Mana ada. Kalau perginya pas bayi mana inget:( Tapi, dari situ juga traveling jadi hobi saya.

Kenapa Travel?

Sebagai manusia biasa ini, saya itu gak pinter-pinter banget dalam pelajaran sekolah, gak bisa buat mikir keras, nanti mimisan, gak gitu juga sih. Saya bahkan sering dibilang “idiot” oleh teman-teman saya karena ke-absurd-an dan tingkah laku saya yang gila. Tbh, saya tipe orang yang gak bisa berdiam diri disuatu tempat dalam jangka waktu lama. Contohnya, ruang kelas. Yep. Kalau ada jam kosong sudah dipastikan saya akan jalan-jalan, entah muterin dalam kelas atau luar kelas, atau main kartu, eh. Ya pokoknya bakalan melakukan sesuatu yang beda dari orang lain entah penting atau gak. Dari kecil saya udah pengen banget jalan-jalan, impian saya? Ya keliling dunia lah. Gak munafik juga ya, yang dipikirin ya duit. Kalau gak ada duit mana bisa traveling bruh. Saya pun bukan berasal dari keluarga orang kaya yang bisa dengan begitu mudah untuk pergi keluar negeri.

Kenapa photography?

Sebagai manusia biasa pula saya gak bisa mengeluarkan uang secara tiba-tiba atau menggandakan. Yep. K. Kalau waktu kecil sih mau pergi ya pasti bakalan dibayarin orang tua. Lah kalau sekarang? Mau minta gak enak, udah gede, and I think its my responsibility now. Dengan fotografi ini saya mengais rejeki dan pengen menggali kemampuan saya yang lain. Lagipula fotografi ini juga pekerjaan yang menurut saya sangat berhubungan dengan traveling. Saya memilih untuk menjadi fotografer landscape, ya saya memang masih baru didunia ini. Tapi saya mau belajar, berusaha, berdoa, dan BERMIMPI. Saya yakin dengan 4B ini, impian saya semakin dekat.

Jangan kalian kira traveling dan photography itu gampang ya people. Justru menurut saya ini hobi dan pekerjaan yang paling mahal. Traveling butuh duit buat transport, makan, dan tempat tinggal, except, punya temen yang baik hati, dermawan, peka, punya rasa iba, dan tidak sombong lol ditempat yang bakalan dikunjungi. Nah fotografi apalagi bos. Buat beli lensa yang sesuai aja harganya bisa puluhan juta lebih mahal dari kameranya, belum juga aksesoris dll. Tapi apalah arti kamera mahal dan lensa sebesar dan sepanjang segala masa kalau gak tau cara pakainya pasti hasilnya juga biasa aja. Pakai kamera jenis apapun dan lensa apapun selama bisa memaksimalkan pemakaiannya, pasti hasilnya bakalan WOW!!!

Semua dimulai dari nol. Jangan pernah nyerah walaupun harus keluar dari jalur dan comfort zone. Make a simple thing to be the greatest thing ever. Satu kalimat yang selalu saya ingat dan pikirkan dari mbak Claudia Kaunang “Selalu ada jalan bagi kita yang suka jalan-jalan.” Cheers!

#TrisVenture