South Korea (Part 2): Berjuang dan Bertahan Hidup

travel

Sambil menunggu keberangkatan, which is masih Maret dan masih ada sekitar 6 bulan lagi. Saya pun menabung lagi buat biaya visa dan biaya hidup disana nantinya. Ya walaupun di hari H orang tua saya tetap memberikan uang tambahan tapi saya tetap berusaha nabung sendiri sebisa saya.

Selama bulan Oktober sampai Februari, jatah makan saya langsung saya kurangin, dari yang sering makan karena mulut pengen terus ngunyah jadi cuma makan pas bener-bener laper itupun makannya di warteg yang murah dan porsinya banyak biar paket hemat gitu. Kemudian baju-baju, celana dan segala jenis kain saya laundry karena mager nyuci except daleman, langsung semua saya cuci sendiri. Dan yang weekend lumayan sering pergi buat jalan entah kuliner atau nge-mall sekedar buat refreshing, cekelah, saya langsung gak pernah join buat jalan dan sebagainya.

Pokoknya semuanya saya tahan-tahanin deh supaya pengeluaran lebih hemat. Perjuangan besar buat anak rantauan di kota besar. Hidup ini keras.

Niat hati ingin jalan-jalan saya ini gak banyak yang tau, except yang saya ajak-ajakin di awal. Eh ternyata, tiba-tiba ada banyak yang tau dan tiap papasan di jalan pasti ada aja yang nanya “Sol, katanya mau ke Korea ya?” ngg…iya hehe mau main aja soalnya kayaknya enggak balik Solo. Kalo yang nanya 1 atau 2 orang sih gak apa ya, lah ini banyak, capek jawabnya 😦

Belum lagi abis nanya kayak gitu langsung deh “Oleh-oleh ya sol” BHAY! Kalimat paling membuat saya malesss. Justru ketika saya gak usah dibilangin beli oleh-oleh ya saya bakalan beli tapi ya buat orang tertentu aja, males juga kan bawa banyak barang, berattt.

Saya sendiri bahkan gak bilang ke kakak saya dan sahabat saya kalau saya mau pergi jadi let it flow aja. Hingga suatu hari kakak saya chat saya “Dik katanya mau ke Korea ya?”  Saya langsung panik mau jawab apa ini, karena kakak saya berparas galak saya jadi takut bakalan dibilang ngabisin duit. Dari semua pertanyaannya, langsung saya bilang kalau saya nabung sendiri kok dan menjelaskan secara rinci hal apa saja yang saya lakukan untuk menabung dan berhemat.

Masih dalam ke adaan panik bakalan dimarahin atau enggak tiba-tiba chat masuk lagi “Mbok aku melu” (aku mau ikut) … *hening sejenak* … Saya pun langsung ngakak di kamar ketika membacanya. Udah panik banget eh ujung-ujungnya zonk hahaha!

Sebenarnya saya berniat mengajaknya diawal tapi saya urungkan niat karena dia sepertinya bakalan menolak karena sibuk banget, maklum anak kedokteran. Eh ternyata ekspektasi saya salah, dia memang sibuk tapi pasti ada kan jadwal liburnya, dan saya hanya tidak mengetahuinya. Saya pun mengajaknya kemudian, namun apalah ya kak, waktu sudah mepet, tiket udah naik, belum urus visa dan pringkilan lainnya jadi gak jadi deh. Maafkeun yaa. Berarti ini adalah tanda biar saya bisa balik ke Korea lagi. Amen.

April sudah hampir habis, saya pun ujian mid dan cuma kebagian waktu sehari aja, itupun hari Senin pagi dan 1 matkul, habis itu selesai karena mid yang lain adalah take home dan syukurlah udah selesai sebelum mid dimulai, jadi sudah bebas, daripada gak ada kerjaan di asrama, Sabtu malam saya memutuskan untuk membeli tiket pulang ke Solo hari Senin setelah mid term. Beberapa hari saya di Solo dan meet up dengan teman-teman saya saya pun gak cerita apa-apa. Let it flow aja. Hari jumat saya kembali ke Jakarta dan h-1 sebelum keberangkatan.

Getting more excited dan berharap gak ada sesuatu yang ketinggalan.

#TrisVenture

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s